Pendidikan Dasar Kunci Kualitas Hidup Suatu Bangsa

JAYABAYA.AC.ID, JAKARTA - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Muhadjir Effendy mengajak untuk meningkatkan peran pendidikan dasar untuk mempersiapkan generasi abad 21. Hal tersebut disampaikannya dalam Acara Puncak Hari Aksara Internasional (HAI) 2019 diperingati di Lapangan Karebosi, Makassar, Sulawesi Selatan, Sabtu (07/09/2019).

"Tugas kita sekarang adalah meningkatkan peran pendidikan dasar untuk menyongsong abad 21, mempersiapkan generasi emas tahun 2045, menyongsong era industri 4.0," tutur Mendikbud Muhadjir Effendy.

Dilansir JPP, Mendikbud Muhadjir Effendy menyampaikan dibandingkan dengan masa awal kemerdekaan dengan jumlah penduduk Indonesia yang masih 97 persen buta aksara, saat ini sudah lebih dari 98 persen masyarakat Indonesia melek aksara. Dimulai dengan masa Presiden Sukarno yang mencanangkan pemberantasan buta huruf, kemudian Presiden Soeharto di tahun 1974 telah membangun SD Impres untuk memberantas buta huruf.

Dalam kesempatan yang sama, Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah menekankan pentingnya pendidikan literasi agar kualitas hidup masyarakat meningkat. Peningkatan kemampuan literasi juga memiliki dampak terhadap pengentasan angka kemiskinan.

Pada acara puncak HAI 2019 di Makassar ini, Kemendikbud melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat (Ditjen PAUD Dikmas) bekerja sama pengan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan dan Pemerintah Kota Makassar mengadakan berbagai acara, antara lain pameran PAUD dan Dikmas, Festival Literasi Indonesia, Bimbingan Teknis (Bimtek) Pendidikan Berkelanjutan, dan berbagai kegiatan keaksaraan lainnya.

Hari Aksara Internasional ditetapkan melalui kongres yang diikuti oleh menteri pendidikan seluruh dunia pada tahin 1966 di Teheran, Iran. Pertemuan tersebut adalah bentuk respons UNESCO terhadap kondisi dunia saat itu di mana 40 persen lebih penduduk dunia masih buta aksara.

Posted in Bewara on Sep 12, 2019


Share to :