Penemu Mesin ATM

JAYABAYA.AC.ID, JAKARTA - Donald Wetzel menemukan ATM pertama di Amerika, 50 tahun yang lalu pada 2 September 1969, di bekas Chemical Bank di Rockville Centre, Long Island.

"Saya bangga bahwa semuanya berjalan dengan baik dan saya merasa senang saya memiliki ide, tetapi banyak orang memiliki banyak ide," katanya.

Namun, ATM yang muncul hari itu di Rockville Centre bukan yang pertama di dunia. Menurut Smithsonian Magazine, dispenser uang tunai diluncurkan di Swedia dan Inggris pada tahun 1967. Pada tahun 1969, ketika Long Island yang satu ini dibuka, yang lain memulai debutnya di Tokyo.

Namun, kelahiran ATM Amerika berutang budi asal-usulnya kepada Wetzel yang terjebak di jalur bank Dallas sebelum berangkat dalam perjalanan bisnis pada tahun 1968.

Wetzel, saat itu bekerja untuk produsen sistem transaksi keuangan bernama Docutel, bekerja sama dengan insinyur mekanik, Tom Barnes, dan seorang insinyur listrik, George Chastain, untuk mengembangkan mesin. Mereka tidak pernah bermaksud membuat teller bank menjadi usang, itu adalah cara bagi bank untuk menjaga agar kunjungan tetap efisien.

Pengembangannya terjadi dalam dua fase. ATM yang ditayangkan pada tahun 1969, lebih kecil dari yang digunakan saat ini, hanya mengeluarkan uang tunai dan mencetak kwitansi. Pada fase kedua, yang dibuka pada tahun 1971 merilis uang tunai, menerima setoran dan mentransfer dana antar rekening. Keduanya mengandalkan kartu bank dengan strip magnetik, yang menyimpan informasi akun.

"Bagi saya, itu salah satu hal paling membanggakan yang saya rasakan tentang ATM - bahwa kami benar-benar mengerjakan pekerjaan rumah kami," kata Wetzel. "Kami tahu fungsi apa yang harus dilakukan mesin."

Alasannya diluncurkan di Long Island? Docutel adalah anak perusahaan dari perusahaan bernama Recognition Equipment, Inc., yang memiliki hubungan yang mapan dengan Chemical Bank setelah sebelumnya melakukan bisnis bersama.

"Jika mereka tertarik, biarkan mereka mencoba mesin yang baru," kenang Wetzel, dilansir New York Post.

Niat asli tim adalah agar ATM ini hanya digunakan di AS oleh pelanggan Amerika. Pada saat itu, mereka tidak pernah mempertimbangkan penggunaan internasional - terutama karena akan sulit bagi bank untuk mengakses uang dari rekening internasional.

Setelah Long Island dirilis, Wetzel mengatakan, butuh waktu satu tahun baginya untuk menjual ATM baru ke bank. Bankir khawatir bahwa sebuah mesin akan membuat mereka kehilangan uang, atau mereka akan menjadi sasaran perampokan yang sering terjadi. Namun Wetzel, meyakinkan mereka bahwa ATM akan memungkinkan untuk membuat akun baru, dan lebih banyak bisnis.

Tetapi dampak terbesar dari ATM, kata Wetzel, adalah pertama kalinya orang berinteraksi dengan komputer proto. Dan 50 tahun kemudian, itu masih merupakan alat yang berharga bagi mereka yang mencari uang dengan tergesa-gesa.

"Kami berharap orang-orang cukup pintar, akan menyadari nilai dan mereka akan menggunakannya," katanya. "Dan itu berhasil."

Posted in Bewara on Sep 11, 2019


Share to :